Tuesday, 28 February 2012

~PeSaNan SuRah At-TaUbAH~


Petikan ayat-ayat suci Al-Quran ( Surah At-Taubah 12-18) ini dihimpun, yang mempunyai hubung kait dengan isu kezaliman yang berlaku di bumi Syria dan Palestin. Moga kita bersama-sama dapat renungkan isi penting dari surah ini..

12: Dan jika mereka mencabuli sumpahnya sesudah mengikat perjanjian setia dan mereka pula mencela agama kamu, maka perangilah ketua-ketua dan pemimpin-pemimpin kaum yang kafir itu, kerana sesungguhnya mereka tidak menghormati sumpah janjinya, supaya mereka berhenti (dari kekufuran dan bertaubat).


13: Mengapa kamu tidak memerangi suatu kaum yang telah mencabuli sumpah janjinya, dan mereka pula telah berazam hendak mengusir Rasulullah dan merekalah juga yang mula-mula memerangi kamu? Tidak patut kamu takut kepada mereka (sehingga kamu tidak mahu memeranginya) kerana Allah jualah yang berhak kamu takuti (melanggar perintahNya), jika betul kamu orang-orang yang beriman?  


14: Perangilah mereka, nescaya Allah akan menyeksa mereka dengan (perantaraan) tangan kamu dan Allah akan menghinakan mereka serta menolong kamu menewaskan mereka dan Dia akan memuaskan hati orang-orang yang beriman.


15: Dan Dia juga akan menghapuskan kemarahan hati orang-orang yang beriman itu dan Allah akan menerima taubat orang-orang yang dikehendakiNya dan (ingatlah) Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana.

16: Adakah kamu menyangka, bahawa kamu akan dibiarkan (dalam keadaan kamu yang ada itu), padahal belum lagi terbukti kepada Allah (sebagaimana yang diketahuiNya) orang-orang yang berjihad di antara kamu dan yang tidak mengambil teman-teman rapat (untuk mencurahkan rahsia kepada mereka), selain daripada Allah dan RasulNya serta orang-orang yang beriman? Dan (ingatlah) Allah Maha Mengetahui secara mendalam akan apa yang kamu kerjakan.

17: Tidaklah layak orang-orang kafir musyrik itu memakmurkan (menghidupkan) masjid-masjid Allah, sedang mereka menjadi saksi (mengakui) akan kekufuran diri mereka sendiri. Mereka itu ialah orang-orang yang rosak binasa amal-amalnya dan mereka pula kekal di dalam Neraka.

18 : Hanyasanya yang layak memakmurkan (menghidupkan) masjid-masjid Allah itu ialah orang-orang yang beriman kepada Allah dan hari akhirat serta mendirikan sembahyang dan menunaikan zakat dan tidak takut melainkan kepada Allah, (dengan adanya sifat-sifat yang tersebut) maka adalah diharapkan mereka menjadi dari golongan yang mendapat petunjuk.
 
Moga kita punya kekuatan untuk selamatkan bumi syria dan palestin dari kezaliman Yahudi Laknatullah. Umat islam harus saling melindungi & membantu yang lemah dizalimi dan dianiaya.

Allahu akbar!!





Saturday, 11 February 2012

Pedulikah kita kepada ummah?


Dalam kita asyik dan leka dengan keseronokan dan kenikmatan duniawi, sedarkah kita bahawa ada insan seakidah dengan kita yang menderita,menangis,merintih,menanggung keperitan yang tidak terhingga sedangkan insan-insan lain bergembira,bersuka ria seolah-olah  dunia ni 'aku yang punya' tanpa menghiraukan keadaan orang lain..sebenarnya hal ini sudah lama berlaku tetapi semakin rancak penyiksaan mereka terhadap saudara seIslam kita hari ini.. Kalau yang ambil cakna akan perkara yang berlaku sekarang ni,alhamdulillah..Bagi yang tak tahu-menahu,h0w about it?..

Sabda Rasulullah SAW:

"Sesiapa yang tidak mengambil berat atas urusan orang Muslimin maka bukanlah dia daripada kalangan mereka. Dan sesiapa yang pada pagi hari mengutamakan perkara selain daripada agama Allah maka bukanlah dia daripada golongan orang yang diredai Allah." (Riwayat At-Tabrani)


Kekejaman rejim Basyar Al-Assad(Presiden Syria) yang membunuh orang awam yang setakat ini sudah beratus-ratus ribu orang yang gugur syahid.. Ada yang diseksa dengan kejam.. Ada yang dibunuh anak-anak mereka di hadapan mata.. Ada yang isterinya diperkosa.. Ada yang disembelih di hadapan keluarga sendiri.. Ada bayi yang disumbat kedalam ketuhar.. Ada dibunuh kejam dan menyakitkan, tanpa mengira usia dan jantina..

Kanak-kanak, orang tua, remaja, perempuan, pemuda malah sesiapa sahaja yang tidak sehaluan dan menentang kerajaan akan dibunuh dan disiksa..

Hanya kerana mereka menuntut keadilan, dan ingin melepaskan diri dari penindasan pemimpin diktator yang kejam lagi zalim..






Tegakah kita sebagai saudara seIslam melihat saudara kita diperlakukan seperti binatang bahkan lebih teruk lagi.. Bayangkan jika ayah atau ibu atau abang atau kakak atau sahabat kita berada di tempat mereka,sanggupkah kita melihat orang yang kita cintai itu dibunuh dan diseksa sebegitu rupa??..

“Ha..ha..ha..bagus2,,mereka semua sudah mampus!! Baru aman hidupku,,asyik nak menyusahkan aku je,,ade aku kisah k0rang mati ke tak..hak3..”..

 Adakah ini sikap kita terhadap saudara seIslam kita?.. kalau ya, teruskanlah bersikap sebegitu, maka nantikanlah balasan dari TuhanMU..

Perkara ini bukan boleh dibuat sambil lewa kerana ia melibatkan iman kita malah ia bukannya cubaan, tapi betul2*bak kata Pendekar Bujang Lapok*..nak tahu kenapa??..

“Tidak sempurna iman seseorang itu selagi dia tidak mengasihi saudaranya sebagaimana ia mengasihi dirinya sendiri.” (Riwayat Bukhari dan Muslim) 

Daripada hadis tersebut,kita boleh ukur tahap keimanan kita..Macam mana kita boleh mengaku kita beriman kepada Allah sedangkan saudara kita diseksa dan dibunuh sesuka hati..bahkan orang yang membunuh saudara kita itu juga orang Islam..

“Barangsiapa yang membunuh seorang mukmin dengan sengaja, maka balasannnya ialah Jahannam, ia kekal di dalamnya. Allah murka kepadanya dan mengutukinya serta menyediakan azab yang besar baginya.”
(QS. An-Nisa`:93)
“...Janganlah kamu membunuh jiwa yang diharamkan Allah (untuk dibunuh) melainkan dengan suatu (sebab) yang benar...”. 
(QS. Al-An’am:151)


إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ إِخْوَةٌ فَأَصْلِحُوا بَيْنَ أَخَوَيْكُمْ وَاتَّقُوا اللَّهَ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ

“ Sebenarnya orang-orang yang beriman itu adalah bersaudara, maka damaikanlah di antara dua saudara kamu (yang bertelingkah) itu; dan bertaqwalah kepada Allah supaya kamu beroleh rahmat..”

(Al-Hujuraat ayat 10)



Apakah sumbangan dan bantuan kita dalam mengurangi kesakitan mereka?..hanya dengan melihat saja sudah cukupkah atau hanya menunggu pihak2 lain untuk bersuara dahulu.. alamatnya umat Islam akan terus ditindas dan tertindas..kita mahu melihat mereka semua meninggal dulu baru kita nak bertindak?..adilkah kita membiarkan saudara kita diburu ketakutan sedangkan kita sihat walafiat di sini?..lagi2 kepada mereka yang membuang masa dengan bermuka buku,bertwitter pada perkara yang tidak bermanfaat untuk Islam…kita ingin melihat Islam itu naik kembali tetapi kita tidak melakukan apa-apa pun untuk Islam...adilkah kita?..



Jentiklah imanmu itu wahai saudara seIslamku..sedarlah dan bangkitlah,mereka sangat2 memerlukan DOA seluruh umat Islam yakni kita khususnya supaya mereka terus diberi ketabahan,kekuatan dan kesabaran dalam menghadapi dunia yang sangat kejam ini serta manusia yang tidak berperikemanusiaan yang sanggup untuk menyembelih saudaranya sendiri..wa’iyazubillahi minzalik..semoga ALLAH menumpaskan mereka yang zalim dan memberi kemenangan kepada umat Islam..biiznillah..amiinnn..




Dalam konteks kita sekarang,itu saja yang termampu kita lakukan yakni terus BERDOA dan teruskan BERDOA, semoga Allah mendengar rintihan hambaNya yang telah dizalimi kerana DOA itu SENJATA ORANG MUKMIN…maka jika kita bersungguh2 berdoa, insyaAllah doa salah seorang daripada kita akan dimakbulkan...Amiiinnn…dan janganlah kita jemu untuk mendoakan mereka kerana mereka itu semua keluarga kita..cubit peha kanan,peha kiri yang terasa..itulah yang perlu kita rasakan..

Satu lagi sumbangan yang kita boleh lakukan iaitu menyebarkan perihal saudara kita yang ditindas dan dizalimi kepada sahabat2 kita yang lain walaupun kita tidak dapat pergi berperang bersama-sama dengan mereka..semoga dengan menyebarkan perkara ini dapat menggerakkan jiwa2 yang leka supaya kita sama2 cakna akan saudara seIslam kita yang lain..Mungkin ada antara mereka yang tidak tahu akan hal ini,maka menjadi tanggungjawab kita untuk menyampaikan kepada mereka yang tidak tahu..1 lagi,selalu lah m’update keadaan mereka di sana kerana kita ini pencinta Islam...tidakkah begitu?..^^,




Tetapi ana berasa sangat sedih kerana tidak dapat melakukan apa-apa pun untuk mereka walaupun kami hanya berjiran(Negara SYRIA dan PALESTIN)..hanya yang ana mampu berdoa,berdoa dan terus berdoa..solat hajat sebagai sampingan.. maka kerana itulah ana mengajak sahabat2 sekalian untuk sama2 peduli ummah..Adakah anda salah seorang daripada kami?.. jika ya,tahniah kerana anda telah terpilh oleh ALLAH untuk diberi ganjaran olehNya di akhirat kelak..insyaAllah..yang penting niat biar ikhlas^_^

Semoga dengan perkongsian ini, Allah akan menggerakkan hati2 kita untuk membantu mereka walaupun dengan hanya berdoa.. Mereka di sana hanya ingin kita mengatakan “KAMI BERSAMA DENGAN KAMU”..itu sudah memadai kerana yang memberi KEMENANGAN kepada mereka ialah ALLAH RABBUL IZZATI.. insyaAllah,pertolongan ALLAH itu dekat..ana tak minta lebih, jika ada sesiapa yang sudah siap sedia untuk menyahut seruan jihad bersama mereka, alhamdulillah.. semoga Allah memberi ganjaran kebajikan kepada sahabat2 kerana cakna akan umat Rasulullah..Rasulullah sangat sayang akan umatnya, tak kan kita ingin menghampakan harapan Rasulullah..ayuh sahabat sama ada yang baru sedar atau sudah lama sedar akan perihal ini, marilah sama2 kita berd0a untuk mereka yang dizalimi..moga Allah redha..amin ya rabbal alamin..



Monday, 6 February 2012

Kita ini Ibarat Kerang..


Ini cerita seekor kerang...Cerita pengajaran...Cerita sastera...Cerita kita


Seekor makhluk Allah yang hidup dalam dunianya yang tersendiri. Begitu sukar ditafsir oleh pancaindera manusia. Kehidupannya sama seperti kita; seandainya kita adalah kerang.



Angin taufan yang melanda pantai laut Mediteranean,bulan itu amat kuat sehingga meniupkan tiupan angin yang bukan kepalang, lalu angin itu ditafsir menjadi gulungan ombak yang menggila sepanjang pantai. Ia takut, risau dengan keselamatannya. Lantas ia tetap menyorok dalam cengkerangnya. Lama ia begitu, biarpun kelaparan tetap bertahan. Tanpa melihat keluar walau sejenak pun. Adakalanya ia bergolek-golek; dek kerana hempasan ombak setinggi langit baginya. Lalu ia berdoa, semoga tetap bertahan. 


Kembali muhasabah erti sebuah kehidupan. Terkenang ia akan sebulan yang lalu, pantai itu begitu tenang. Pantai yang terletak di salah sebuah daerah Mesir; Dumyat. Keriangan petang itu bersama rakan-rakannya yang lain masih terasa hingga kini. Tika itu, seluruh ahli keluarganya berkumpul bersama-sama, makan bersama-sama dan gelak ketawa silih berganti. Alangkah riangnya hati. Semua kerang membuka luas cangkerangnya, begitu banyak makanan yang dapat diperoleh. Dia dapat melihat seluruh dunianya; dunia terumbu karang. 

Namun kini, segalanya berubah. Ingatkan panas hingga ke petang, namun hujan di tengah hari. Pernah sekali ia cuba melihat keluar dalam ngauman ombak tatkala itu. Astaghfirullah... Segala-galanya hancur, mati dan binasa. matanya terpaku kepada sekujur cangkerang; seolah biasa melihatnya. "Maak!.." Itu sahaja kalimah yang terlafaz pada mulutnya. Dalam linangan air mata ia cuba mendekati tubuh itu. Mati. Tiada apa yang boleh diusahakan. Dia lantas menoleh ke sekelilingnya, segala-galanya hancur! cengkerang siput, kerang dan ketam bergelimpangan di sana-sini. Ia amat takut, trauma melihatnya. Dia lantas pergi dari situ, meninggalkan sekujur tubuh kaku insan tercinta. 

Tiba-tiba ia terlihat seekor kerang yang masih teguh cengkerangnya, cantik, indah. Ia cuba mendekati perlahan-lahan, dengan harapan menemukan kerang hidup yang lain. Ombak menghempas lagi. Cepat-cepat ia masuk ke dalam perlindungannya. Setelah reda ia cuba membuka kembali pintu cangkerangnya. "Ya Allah!..." Alangkah terkejutnya ia, kerang tadi yang begitu indah luarannya terbuka luas mulutnya. Hanyir dan busuk. Kelihatan beberapa ekor ulat sedang memamah jasadnya. Ulat itu menggelitik-gelitik. Menggelikan, matanya melihat, otaknya mentafsir lalu meghasilkan satu emosi yang kurang menyenangkan. Ia mual dan termuntah di situ. Kerang itu sedih dan duka. hatinya benar-benar menangis, pilu mengenangkan nasib diri. Lalu atas tikar kesedihan itu ia bermunajat kepada Ilahi. Biar betapa kuat ombak menghempas, ia tetap bertahan. Ya tetap bertahan dalam cengkerangnya. 


Begitulah juga kehidupan seorang manusia wahai sahabatku. Kita ini ibarat kerang. Dunia kita ialah pantai. Adakalanya arus laut terlalu tenang, indah, senang dan perlahan. Lantas kita lupa, kita alpa dengan kesenangan yang hanya sementara. Kita juga lupa bahawa kita hanyalah kerang yang lemah, menumpang dalam pentas kehidupan. Sungguh, zaman remaja kita amatlah hebat ombak cabarannya wahai sahabatku, walaupun kita tidak menyedari hakikat ini. Fenomena-fenomea kebejatan sosial dan kehancuran akhlak adakalanya tidak disedari oleh kita. 


Jarum-jarum thaghut telah mencucuk hati kita melalui media-media, majalah, surat khabar dan internet. Maka ramai yang hatinya mati, seperti matinya kerang-kerang, siput-siput dan ketam-ketam dalam kisah di atas. Hanyalah bahtera iman yang akan melayarkan kita ke destinasi yang abadi. Perkasakanlah iman dengan al-Quran dan solat malam. Sentiasa berdamping dengan Quran, kerana ia akan menyalakan semangat perjuangan. Manakala solat malam (qiamullail) akan memantapkan hati, meneguhkan jiwa dan melancarkan lidah. 

Adakalanya kita perlu beruzlah (mengasingkan diri) dalam cangkerang keimanan kita. Ombak di luar sana amat hebat sahabatku. Berlindunglah dalam cangkerang keimananmu. Semoga hati kita sentiasa bersih dan suci. Kerang itu masih di situ. Berteleku dalam munajatnya di hadapan wajah Tuhan. Kerang itu teguh dan kuat, tatkala yang lain kalah, ia dapat bertahan. Kisah kerang; analogi kehidupan insan. Ada yang kalah dan mati, ada yang hidup dan tetap bertahan. Sekiranya seekor kerang dapat bertahan di pantai ombak ganas yang membinasakan, mampukah kita bertahan dalam arus dunia keremajaan?..